MANAGED BY:
SABTU
24 FEBRUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | POROS SELATAN | HUKUM DAN KRIMINAL | POLITIK | OLAHRAGA | PPU-PASER | ADVERTORIAL

UTAMA

Senin, 10 Juli 2017 09:57
Kasir TPPU Rp 25 Miliar Dimiskinkan
DISITA: Belasan unit mobil mewah diamankan anggota Ditreskrimsus Polda Kaltim karena diduga hasil tindak pidana pencucian uang.

PROKAL.CO, BALIKPAPAN  -  Kasus penggelapan uang perusahaan milik PT Serba Mulia Auto (SMA) Samarinda tidak berimbas pada proses penerbitan surat tanda nomor kendaraan (STNK) para customer yang membeli mobil di diler tersebut.

 Berdasarkan penyelidikan yang dilaporkan oleh pelapor pada 13 September 2016 lalu, kerugian atas tindakan Leni Nursanti (30) yang tidak lain kasir PT SMA, hanya dialami oleh perusahaan yakni mencapai Rp 25 miliar. 

Aksinya dalam melakukan penggelapan di perusahaan yang bergerak di bidang automotif murni dilakukan sendiri. Sedangkan Jefrianyah (28) suami Leni dan Muhammad Deny Rayindra (28) yang tak lain adik kandung Leni, turut serta menjualkan mobil perusahaan yang digelapkan Leni.

Artinya, Leni bekerja sendiri dalam memanipulasi data neraca keuangan perusahaan. “Tersangka ini kan kasir, dia mengetahui password neraca keuangan. Terkait masalah password, dia bisa memanipulasi data penerimaan pembayaran DP (down payment, Red) dari customer,” ujar Direktur Reserse Kriminal Khusus, Kombes Pol Yustan Alpiani, kemarin. 

Manipulasi yang dilakukan, lanjut perwira tiga bunga di pundak ini, dengan menyimpan data pembayaran di tahun selanjutnya. “Data itu ditendang ke belakang, ke tahun berikutnya, bisa di tahun 2020 atau 2025. Sehingga neraca sistemnya, uangnya sepertinya masih ada. Itu yang membuat pihak perusahaan tidak mencurigai hingga tersangka bisa beraksi selama kurun waktu 20 bulan,” bebernya.

“Hingga akhirnya, ada temuan awal karena ada muncul piutang Rp 5,6 miliar. Dari kecurigaan itu dilakukan audit internal, kemudian dilaporkan. Dilakukan audit eksternal, akhirnya ditemukan kerugian Rp 25 miliar,” tambahnya.

Terkait pemalsuan dokumen, kata Yustan, tersangka menggunakan kartu identitas milik keluarga atau rekan tersangka. 

“Untuk pemalsuan dokumen oleh tersangka sesuai yang disampaikan kapolda, dengan menggunakan KTP seperti keluarga, temannya, hingga akhirnya setiap KTP bisa mengeluarkan 2 unit hingga 10 unit. Ini yang dilakukan pemalsuan, yang mana dalam pembelian ini yang dipalsukan sehingga dokumen dalam proses pembelian seakan-akan benar, padahal pemilik KTP pun tidak pernah tahu,” jelasnya.

Setelah mobil seolah-olah terjual, kemudian Jefri dan Deny menjual ke pihak ketiga dengan harga normal. Hasil penjualan kemudian dibelikan barang-barang mewah. Ada dalam bentuk rumah, perhiasan, kendaraan bermotor, hingga tanah.

Untuk mengelabui orang-orang, suami Leni membuka usaha peternakan ayam. Yang modalnya juga didapat dari hasil penggelapan. Dari sana, polisi juga sempat menyita uang sisa sewa kandang ayam senilai Rp 90 juta serta uang hasil peternakan ayam sejumlah Rp 34 juta. “Uang yang didapat sebagian diputar sebagai modal peternakan ayam dan ini turut kami amankan,” tandasnya. 

Dari hasil penggelapan tersebut, para tersangka membelanjakannya dengan membeli dua unit rumah mewah di kawasan Perumahan Mediterania, Cluster Spain, Blok B, Kelurahan Air Putih, Samarinda Utara.

Selain itu, mereka juga membeli sejumlah mobil mewah seperti Mercy, Peugeot RCZ, Toyota Fortuner, Daihatsu Copen, Yamaha R1M. Semua barang bukti tersebut kini disita kepolisian.

Kapolda Kaltim Irjen Pol Safaruddin membeberkan, tersangka sudah melakukan aksinya sejak April 2015 hingga Desember 2016 lalu. 

Modus operandinya, masing-masing tersangka memiliki peran. Di mana, tersangka Leni bertugas memanipulasi data uang muka di perusahaan. Selanjutnya, Jefri berpura-pura membeli mobil ke PT SMA sehingga uang masuk ke perusahaan. Namun, sebenarnya Leni mengambil kembali uang tersebut dan diserahkan kepada Jefri. (pri/war/k1)

loading...

BACA JUGA

Jumat, 23 Februari 2018 08:46

Wawali: Tuhan Lebih Cinta Iqbal

BALIKPAPAN   -  Jenazah Muhammad Iqbal, murid kelas VI SDN 028 Balikpapan dimakamkan di Tempat…

Jumat, 23 Februari 2018 08:42

Ajak Ayah Salat, Belum Sempat Potong “Burung”

Tangan Tri yang memegang teko putih bergetar saat menuangkan air ke pusara Muhammad Iqbal. Sang bunda…

Jumat, 23 Februari 2018 08:38

FKUB Ajak Warga Waspadai Kembali Bangkitnya Komunis

BALIKPAPAN  -   Teror terhadap ulama yang terjadi di Kota Beriman mengundang reaksi keras…

Jumat, 23 Februari 2018 08:37

Supardi Lolos dari Gendam

BALIKPAPAN  -   Warga RT 9, Nomor 5, Kelurahan Graha Indah, Supardi bertandang ke ruang…

Jumat, 23 Februari 2018 08:34

Mau Pesta Ganja, Tujuh Pemuda Digerebek

BONTANG  -  Sebanyak tujuh orang pemuda yang hendak berpesta ganja diamankan Satresnarkoba…

Jumat, 23 Februari 2018 08:32

TNI-Polri Sambangi Masjid

BALIKPAPAN  -  Kasus teror ulama yang terjadi di kawasan Pandansari pada Selasa (20/2) malam…

Jumat, 23 Februari 2018 08:30

Dompet Kulit

Gareng: “Mas, dompet ini harganya berapa?” Penjual: “Rp 250 ribu.” Gareng: “Dari…

Kamis, 22 Februari 2018 09:01

Disisir Sembilan Jam, Mayat Iqbal Ditemukan

BALIKPAPAN   -  Berkat doa masyarakat Kota Beriman dan kerja keras personel gabungan bersama…

Kamis, 22 Februari 2018 08:53

Tercebur ke Parit saat Main Hujan

BALIKPAPAN   -  Semoga ini menjadi pelajaran bagi kita bersama untuk selalu menjaga dan mengawasi…

Kamis, 22 Februari 2018 08:49

Orangutan Ditembak Bergiliran

BONTANG   -  Sebanyak 26 adegan rekonstruksi dilakukan oleh empat tersangka penembak orangutan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .