MANAGED BY:
SENIN
19 FEBRUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | POROS SELATAN | HUKUM DAN KRIMINAL | POLITIK | OLAHRAGA | PPU-PASER | ADVERTORIAL
Selasa, 16 Januari 2018 09:22
Kekurangan Guru, Segera Lakukan Rekrutmen

PROKAL.CO, TASIKMALAYA  - Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, kekurangan guru Pegawai Negeri Sipil (PNS) sebanyak 4.490 orang.

Untuk itu, pemerintah pusat diharapkan bisa segera membuka rekrutmen Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS).

Kepala Bidang (Kabid) Data, Perencanaan dan Pengendalian Pegawai BKD Kabupaten Tasikmalaya Ari Fitriadi SSTP MSi mengatakan dari data rekapitulasi penyusunan kebutuhan dan kekurangan guru PNS di lingkungan pemerintah Kabupaten Tasikmalaya per 30 November 2017 telah mencapai ribuan.

Dengan rincian kekurangan guru PNS SD 3.033. Sedang Guru PNS SMP kekurangannya mencapai 1.457 orang.

”Jadi kita masih banyak kekurangan tenaga guru PNS,” ujar Ari kepada Radar saat di wawancara di Kantor BKD Kabupaten Tasikmalaya, Jumat (12/1).

Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Tasikmalaya sendiri, kata Ari, sudah mengirimkan data kebutuhan dan kekurangan PNS tersebut kepada pemerintah pusat pada Juni 2017.

”Kita sudah usulkan data tersebut. Tinggal menunggu realisasi pengangkatan PNS dari pusat seperti apa di tahun 2018 ini,” terangnya.

Menurut Ari, jika pemerintah pusat sudah menyelesaikan validasi data kebutuhan dan kekurangan guru PNS di seluruh daerah, tinggal melakukan pengangkatan. “Karena kekurangan guru PNS sudah sangat urgent di semua daerah,” paparnya.

Selain itu, pihaknya pun mendorong agar guru-guru honorer kategori 2 di Kabupaten Tasikmalaya yang berjumlah kurang lebih 2.000-an orang bisa diangkat menjadi PNS.

”Manfaatkan potensi yang ada saat ini yaitu dengan cara mengangkat K2. Sisanya angkat dari umum,” dorongnya.

Pengangkatan guru PNS di Kabupaten Tasikmalaya, terang dia, terakhir tahun 2014. Sudah tiga tahun tidak ada pengangkatan PNS lagi.

”Tenaga guru harus diangkat menjadi PNS. Karena termasuk pegawai dengan standar pelayanan masyarakat yang sangat dibutuhkan di bidang pendidikan,” terangnya.

Jabatan guru PNS, kata dia, berbeda dengan pejabat struktural, sub kontrak, job searhing atau outsourcing.

Jadi tetap harus diangkat menjadi PNS atau dengan cara lain dikontrak menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K) atau tenaga guru bantu di daerah.

Sementara itu, Ketua Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kabupaten Tasikmalaya H Akhmad Juhana SPd MMPd meminta pemerintah pusat dan daerah memanfaatkan guru honorer kategori 2 atau umum yang tidak diangkat menjadi PNS bisa dijadikan guru bantu di daerah.

Paling tidak di 2018 ini, kata Akhmad, harus mulai ada pengangkatan tenaga guru PNS secara bertahap oleh pusat karena kekurangan guru di Kabupaten Tasikmalaya sudah sangat mengkhawatirkan.

”Masih banyak sekolah yang guru PNS nya hanya ada satu atau dua orang,” ungkapnya.

PGRI sendiri, jelas dia, sudah mengusulkan kepada pemerintah Kabupaten Tasikmalaya agar guru-guru honorer yang belum diangkat menjadi PNS oleh pusat, bisa diangkat menjadi guru bantu daerah yang digaji dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD).

Kalau memang daerah masih belum mampu mengangkat guru bantu daerah secara keseluruhan, tidak apa-apa. Dilakukan bertahap saja.

”Itu opsi penawaran kita. PGRI mengharapkan pada tahap yang pertama pengangkatan PNS oleh pusat. Diutamakan yang pengabdiannya lama seperti honorer k2 dan mengangkat guru PNS yang sekolahnya membutuhkan,” tambahnya. (dik/jpg/rus)

 

loading...

BACA JUGA

Minggu, 18 Februari 2018 12:08
imlek

Rayakan Imlek, Momen Spesial dengan Keluarga

Imlek bagi masyarakat Tionghoa menjadi momen spesial yang pastinya tidak akan dilewatkan begitu saja.…

Sabtu, 17 Februari 2018 08:24

Terkendala Internet Lelet

BALIKPAPAN  – Tahun ini, seluruh SMP baik negeri maupun swasta akan menggelar Ujian Nasional…

Kamis, 15 Februari 2018 08:15

Siapkan Empat Ribu Buku Murah

BALIKPAPAN  - Sekitar empat ribu eksemplar buku dari 700 judul dijual pada bazar buku murah yang…

Rabu, 14 Februari 2018 07:58

Pembangungan SMKN 7 Kembali Tertunda

BALIKPAPAN  -  Keinginan masyarakat Kota Balikpapan, khususnya warga Balikpapan Barat agar…

Selasa, 13 Februari 2018 07:53

Persiapan UNBK, Disdikbud Geber Try Out

BALIKPAPAN  -  Persiapan Ujian Nasional (UN) atau Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK)…

Selasa, 13 Februari 2018 07:50

Lagi, SD KPS Cetak Prestasi

BALIKPAPAN  -  Dua murid SD Nasional KPS Balikpapan meraih juara ketiga atau second runner-up…

Minggu, 11 Februari 2018 09:36

UPT DPU Lakukan Pengerukan Bozem

BALIKPAPAN - Awal Tahun 2018 Pihak Unit Pelaksana Teknis (UPT) Dinas Pekerjaan Umum Kota Balikpapan…

Minggu, 11 Februari 2018 09:33

Cegah Parkir Liar, Usul Pemasangan Rambu

BALIKPAPAN - Akses Jalan ZA Maulani di Balikpapan Selatan yang awal tahun lalu sudah bebas dari banjir…

Minggu, 11 Februari 2018 09:33

KBM RT 24, Partisipasi Warga 80 Persen

BALIKPAPAN - Hari Ulang Tahun (HUT) ke-121 Kota Balikpapan menjadi momentum yang ditunggu-tunggu warga…

Minggu, 11 Februari 2018 09:32

LPM: Usulan Skala Superprioritas

BALIKPAPAN – Apa yang menjadi keluhan warga RT 8 kelurahan Lamaru sebenarnya juga menjadi perhatian…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .