MANAGED BY:
SENIN
23 APRIL
UTAMA | BALIKPAPAN | POROS SELATAN | HUKUM DAN KRIMINAL | POLITIK | OLAHRAGA | PPU-PASER | ADVERTORIAL

UTAMA

Minggu, 15 April 2018 09:00
WADUH..!! Kebocoran Pipa Minyak Itu Diduga dari Pipa Ilegal
Bambang Haryo

PROKAL.CO, KASUS tumpahan minyak akibat pipa minyak bawah laut milik Pertamina yang mengalami kebocoran di perairan Teluk Balikpapan beberapa waktu lalu, diduga sebagai pipa ilegal.

Sebab, berdasarkan peraturan yang berlaku, pipa-pipa seharusnya ditanam di bawah seabed atau dasar permukaan laut yang paling keras. Hal itu ditegaskan anggota Komisi V DPR RI, Bambang Haryo Soekartono.

“Mengingat, perairan itu adalah alur laut bagi kapal-kapal internasional sesuai UU Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran serta PP Nomor 48 Tahun 2010 tentang Alur Laut, maka pipa minyak Pertamina itu seharusnya ditanam sedalam empat sampai lima meter di bawah seabed. Dengan demikian, jangkar kapal tidak bisa mencapai posisi tersebut,” ujar Bambang Haryo, Sabtu (14/4).

 Bambang menyampaikan, beberapa waktu yang lalu sempat beredar kabar tentang adanya penyelundupan minyak Pertamina. Penyelundupan itu dilakukan melalui pipa bawah laut, kemudian dibawa ke kapal tanker. Dalam kabar yang dia terima itu, disebutkan bahwa yang menjadi kapten kapal tanker itu adalah mantan kapten kapal Pertamina sendiri.

“Dahulu pernah ada kasus pipa abal-abal yang digunakan untuk mencuri minyak Pertamina, yakni pencurian dengan modus illegal tapping atau pencurian minyak dengan cara melubangi pipa penyaluran pusat atau penyaluran utama dari Pertamina,” paparnya.

Politikus Partai Gerindra itu menduga, ada kemungkinan terjadi illegal tapping pada kejadian bocornya pipa minyak bawah laut Pertamina di Teluk Balikpapan. Sebab, menurutnya, pipa-pipa yang bocor tersebut tidak dalam posisi ditanam di bawah seabed.

Sementara menurut aturan internasional, kalau pipa yang legal pasti akan ditanam di bawah seabed. Bambang juga meragukan pernyataan bahwa pipa yang bocor itu akibat terkena jangkar kapal. Sebab, kalau pipa itu legal dan ditanam di bawah seabed, maka jangkar tidak bisa mengenai pipa. Kecuali kalau diameter ukuran pipanya kecil.

“Kalau pipa berdiameter besar tidak mungkin akan terkait oleh jangkar. Dan area tempat terjadinya kebocoran di Teluk Balikpapan itu juga bukan area lego jangkar,” tutur Bambang.

Politikus dapil Jawa Timur itu menegaskan, bila Pertamina mengatakan itu adalah pipa legal, maka Pertamina harus bertanggung jawab terhadap hal itu. Sebab dengan tidak ditanamnya pipa tersebut, ada sanksi yang bisa diterapkan. Dalam kasus tersebut, Bambang melihat lambatnya proses penanganan pertama yang harus dilakukan oleh pemerintah.

“Tumpahan minyak di laut sangat berbahaya, karena bisa menyebabkan terjadinya kebakaran hebat yang meluas. Nah, sesuai undang-undang yang disebutkan di atas, maka harus segera diisolasi dengan menggunakan oil boom. Sanksi bagi Pertamina terkait peristiwa ini harus tegas, karena sudah menyebabkan kerusakan lingkungan dan menimbulkan korban jiwa,” tegas dia.

Tak main-main, bila mengacu pasal 99 di UU Nomor 32 Tahun 2009, perbuatan yang mengakibatkan kerusakan lingkungan hidup, hukuman pidana penjara paling singkat satu tahun dan paling lama tiga tahun serta denda paling sedikit Rp 1 miliar dan paling banyak Rp 3 miliar.

“Sedangkan apabila mengakibatkan orang mati, hukumannya pidana penjara paling singkat tiga tahun dan denda paling sedikit Rp 3 miliar dan paling banyak Rp 9 miliar. Dengan demikian, direksi Pertamina harus bertanggung jawab,” pungkasnya. (rus/yud/k1)

loading...

BACA JUGA

Senin, 23 April 2018 09:06

Pipa Terakhir Berhasil Diangkat

BALIKPAPAN  -  Pengangkatan barang bukti berupa pipa distribusi minyak mentah Pertamina dari…

Senin, 23 April 2018 09:04

Polsek Batu Sopang Cokok Pengedar Pil Koplo

TANA PASER  -  Jajaran Opsnal Reskrim Polsek Batu Sopang pada Jumat (20/4) sekira pukul 18.00…

Senin, 23 April 2018 09:03

Perempuan Jangan Bermalas-malasan

UNTUK  memperingati Hari Kartini yang jatuh pada 21 April, beberapa selebritas kenamaan tanah air…

Senin, 23 April 2018 09:01

Usung Pencabutan Perpres TKA

JAKARTA  -   Kalangan pekerja akan mengangkat isu kebijakan tenaga kerja asing (TKA)…

Senin, 23 April 2018 09:00

Ratusan Botol Bir dan Tuak Disita

BALIKPAPAN  -   Polsek Balikpapan Utara melakukan pengamanan terhadap ratusan botol miras…

Senin, 23 April 2018 08:58

DLH Bakal Usut Pelaku

BALIKPAPAN   -  Limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) jenis metanol ditemukan di tempat…

Senin, 23 April 2018 08:53

Advokat Pertanyakan Proses Hukum Kliennya

BALIKPAPAN  -  Sengketa bangunan di Jalan MT Haryono, RT 59, Kelurahan Gunung Bahagia (kini…

Senin, 23 April 2018 08:48

Gila Basket

Bagong dan Mono adalah dua sahabat yang menggilai basket. Bagi mereka berdua, tiada hari tanpa basket.…

Senin, 23 April 2018 08:48

Ditinggal Cari Elpiji Melon, Rumah Jadi Arang

BALIKPAPAN  -  Awas, si jago merah kembali berulah. Pada bulan April ini, kebakaran sudah…

Minggu, 22 April 2018 10:27

PENGGOROK GURU KELIARAN..!!! Warga Gang Makmur Ketakutan

BALIKPAPAN - Warga yang berdomisili di Gang Makmur, Jalan Sepinggan Baru II, RT 16, Kelurahan Sepinggan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .