MANAGED BY:
SENIN
22 OKTOBER
UTAMA | BALIKPAPAN | POROS SELATAN | HUKUM DAN KRIMINAL | POLITIK | OLAHRAGA | PPU-PASER | ADVERTORIAL

HUKUM DAN KRIMINAL

Senin, 16 April 2018 08:25
Transfer Rp 22 M, Masuk Hanya Rp 3 M
KECEWA: Hariyadi menunjukkan bukti transfer dana ke Bank Kalsel.

PROKAL.CO, AMUNTAI   -  Nasabah Bank Kalsel Cabang Amuntai bernama H Hariyadi atau Ihir mengeluh. Sebab transaksi transfer dan pemindah-bukuan sejak tahun 2013 sampai 2016 sebesar Rp 22,8 miliar, ternyata terlapor hanya Rp 3 miliar ke tangan H (inisial),  selaku nasabah penerima dana dari Ihir.

Hal itu membuat dirinya bingung. Kemana dana sekitar Rp 19 miliar tersebut masuk atau menghilang.  Pengusaha ini menduga 'H' tidak jujur terhadap dirinya. Sebab sejak tahun lalu ia diminta menunjukkan atau membuka rekening koran miliknya,  namun tak pernah dipenuhi.

"Jadi menanyakan kemana dana Rp 19,8 milik kami. Sebab bukti berupa slip transfer dari Bank Kalsel kami punya. Jadi tolong kami diperhatikan. Sebab kami juga nasabah Bank Kalsel. Maaf terlebih transaksi kami ini besar," kata Ihir pada sejumlah rekan media baru-baru ini.

 Dia mengaku tak ada niat menuduh dan menjelekkan pihak bank tidak profesional melayani nasabah.  "Bantu kami supaya  transaksi yang kami lakukan sah dan valid.  Bank Kalsel, saya dan'H' untuk duduk bersama dan membuka masing -masing bukti. Mana yang benar dan berbohong. Kalau saya siap menunjukkan bukti," terang Ihir.

 Kenapa baru sekarang disampaikan, sebab selama ini pihaknya masih menyelesaikan masalah secara kekeluargaan, namun tak pernah direspons oleh pihak bank dan 'H'.  "Tolong kami difasilitasi. Sebab sampai saat ini saya masih percaya itikad baik Bank Kalsel untuk memfasilitasi  nasabah," ucapnya.

 Jika tak ada respons, dirinya akan membawa kasus ini ke OJK (Otoritas Jasa Keuangan),  bahkan BI (Bank Indonesia).

 Plt Pimpinan Cabang Bank Kalsel HSU, Mulyadi,  Jumat (14/4) tadi,  mengaku keluhan yang disampaikan oleh Ihir memang benar adanya terkait transfer dan pemindahan-bukuan dana sebesar Rp 22,8 miliar. Namun informasinya,  'H' hanya menerima Rp 3 miliar berdasar keterangan Ihir saat diterima pimpinan Bank Kalsel belum lama ini.

 "Kami tidak serta merta membuka data nasabah,  ada SOP atau izin dari nasabah yang bersangkutan. Jika tidak, yang dapat membuka rekening,  yakni pihak berwajib dalam fungsi penyidikan atau rekomendasi dari pihak pengadilan," kata Mulyadi.  Jika hal itu telah terpenuhi, tentu pihaknya bisa membuka data nasabah.

 Ketika ditanya soal transaksi yang dilakukan Ihir, bisa benar sah jika memiliki bukti. Andaipun dana tak tertransfer,  tentu dana tersebut akan kembali ke tangan nasabah. "Cek saja rekening koran tentu akan terpantau dana itu, baik masuk dan keluar. Sebab semua transaksi terlapor. Ini saja penjelasan kami," singkat Mulyadi. (mar/jpnn)

loading...

BACA JUGA

Sabtu, 20 Oktober 2018 01:09

Baby Lobster Dilepas di Perairan Lembar

GIRI MENANG  -  Penyelundupan benih lobster asal Lombok ternyata masih menggiurkan. Terbukti,…

Sabtu, 20 Oktober 2018 01:08

Imam Langgar Hamili Bocah

PANGKALAN BUN  -  Seorang imam langgar berbuat tak senonoh. GA tega meniduri bocah perempuan…

Sabtu, 20 Oktober 2018 01:07

Mengamuk Bawa Sajam, Diamankan

KANDANGAN –  Seorang pria berinisial MD (45), terpaksa harus berurusan dengan aparat kepolisian…

Sabtu, 20 Oktober 2018 01:07

Tujuh WTS dan Seorang Muncikari Diciduk

PANGKALAN BUN  - Praktik prostitusi di Kotawaringin Barat masih saja terjadi. Padahal penerintah…

Sabtu, 20 Oktober 2018 01:06

Petani Curi Aset Obvitnas

BONTANG –  Pencurian aset milik objek vital nasional (obvitnas) PT Pertamina Hulu Sanga-Sanga…

Jumat, 19 Oktober 2018 08:00

Pengedar Narkoba Ditembak

BATANGHARI  –  Seorang pengedar narkoba di Kabupaten Batanghari ditembak anggota Badan…

Jumat, 19 Oktober 2018 07:58

Guru Silat, Diduga Sodomi Delapan Muridnya

BANYUASIN  –  Petani sekaligus guru silat, M Indra Wahyudi alias Wayan (45), ditangkap…

Jumat, 19 Oktober 2018 07:57

Ibunya Asyik Main HP, Ngga Tau Kalau Anaknya Dicabuli Tetangga

SURABAYA  -  Suradi harus berurusan dengan polisi. Lelaki 57 tahun itu telah mencabuli Welas…

Jumat, 19 Oktober 2018 07:56

Toko Aki Dibobol, Rp 31 Juta Raib

MADIUN  –  Keputusan Alfian membuka cabang di Desa Tiron, Madiun, mendapat cobaan. Toko…

Kamis, 18 Oktober 2018 08:36

Kawasan Jalan Pipa Abepura Tegang

JAYAPUR A  -  Diawali karena sengketa tanah, situasi keamanan di Jalan Pipa Abepura, sejak…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .