MANAGED BY:
MINGGU
20 JANUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | POROS SELATAN | HUKUM DAN KRIMINAL | POLITIK | OLAHRAGA | PPU-PASER | ADVERTORIAL

BISNIS

Rabu, 07 November 2018 07:57
Pengusaha Genjot Produksi Batu Bara

Klaim Sudah Manfaatkan Momen Kenaikan Dolar

PROKAL.CO, SAMARINDA   –   Pengusaha batu bara di Bumi Etam mengaku sudah memanfaatkan momentum pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Ini terlihat dari kinerja ekspor Kaltim pada September 2018 yang mengalami peningkatan sebesar 4,85 persen dibanding Agustus 2018, yaitu dari USD 1,40 miliar menjadi USD 1,47 miliar. 

 Asosiasi Pengusaha Batubara Samarinda (APBS) Eko Priyatno mengatakan, tingginya nilai tukar dolar tentu membuat semua pengusaha eksportir menggenjot  produksi. Terbukti, saat ini banyak pengusaha yang memanfaatkan momen kenaikan untuk menggenjot kinerjanya. “Jika ekspor kita terus membaik, berarti semakin untung karena ada peningkatan produksi saat kenaikan dolar,” ujarnya, Selasa (6/11).

 Ekspor Kaltim pada September memang mencatatkan peningkatan bila dibandingkan dengan kinerja ekspor Agustus. Namun, bila dibandingkan dengan September 2017, nilai ekspor September 2018 mengalami penurunan sebesar 6,20 persen.

 Ekspor barang migas pada September 2018 mencapai USD 0,23 miliar, turun 6,50 persen dibanding Agustus 2018. Namun, ekspor barang nonmigas September 2018 mencapai USD 1,24 miliar, naik 7,25 persen dibanding Agustus 2018. “Dalam nonmigas itu ada batu bara, yang menandakan sektor ini bisa memanfaatkan momen dan tentu diimbangi permintaan yang baik,” imbuhnya.

 Secara kumulatif, nilai ekspor Kaltim periode Januari-September 2018 mencapai USD 13,52 miliar atau naik 6,28 persen dibanding periode yang sama pada 2017. Dari seluruh ekspor periode Januari-September 2018, ekspor barang migas mencapai USD 2,41 miliar atau turun 22,92 persen dan barang nonmigas mencapai USD 11,12 miliar atau naik sebesar 15,77 persen. Peningkatan ekspor September 2018 disebabkan oleh naiknya ekspor barang nonmigas sebesar 7,25 persen.

 Menurutnya, keuntungan Kaltim bertambah karena biaya produksi perusahaan pertambangan dibayar menggunakan rupiah. Sedangkan penjualan menggunakan dolar. Berbeda jika bahan baku atau biaya operasional seluruhnya menggunakan USD, maka pelemahan ini akan sangat berpengaruh terhadap pemasukan perusahaan.

 “Banyak pengusaha yang memanfaatkan tingginya nilai tukar saat ini. Hanya saja belum terlalu maksimal, karena belum besarnya permintaan. Tapi sudah sangat baik, ekspor kita meningkat karena nonmigas,” tutupnya. (*/ctr/ndu/k18/kpg/rus)

loading...

BACA JUGA

Sabtu, 19 Januari 2019 07:34

Pengusaha Kuliner Belum Disiplin

SAMARINDA   -  Pemerintah tampaknya perlu melakukan edukasi lebih intensif…

Sabtu, 19 Januari 2019 07:33

2018, Produksi Migas Pertamina Meningkat 42 Persen

JAKARTA  -  PT Pertamina menutup 2018 dengan kinerja hulu minyak,…

Sabtu, 19 Januari 2019 07:31

Tekanan Inflasi di Triwulan I Mereda

SAMARINDA  - Tekanan inflasi Kaltim pada triwulan I 2019 diperkirakan…

Sabtu, 19 Januari 2019 07:31

Garuda Naikkan Tiket, Tarif LCC Terkerek

JAKARTA  -  Komisioner Ombudsman Republik Indonesia Alvin Lie menilai kebijakan…

Jumat, 18 Januari 2019 08:13

BEI Lanjutkan Tren Positif

BALIKPAPAN   -   Bursa Efek Indonesia (BEI) berhasil mencetak pertumbuhan…

Jumat, 18 Januari 2019 08:11

Digelar Setahun, Jadi Festival Kuliner Terlama

BALIKPAPAN  -  Inilah festival kuliner terlama. Bertajuk Go Food Festival…

Jumat, 18 Januari 2019 08:10

Dorong Bangun SPBU di Luar Jawa

SURABAYA   –  Jumlah lembaga penyalur bahan bakar minyak (BBM)…

Jumat, 18 Januari 2019 08:10

Suku Bunga Acuan Masih Bertahan

JAKARTA  –  Bank Indonesia (BI) kembali menahan suku bunga BI…

Jumat, 18 Januari 2019 08:06

Gandeng PT Berlian, Bulog Berdayakan Petani

BALIKPAPAN  -   Pemberdayaan masyarakat utamanya kepada para  petani penting…

Kamis, 17 Januari 2019 07:59

Dirut Pegadaian Beri Apresiasi 750 Gram Emas bagi Nasabah

BALIKPAPAN   --  Direktur Utama PT Pegadaian (Persero) Kuswiyoto memberikan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*