MANAGED BY:
RABU
21 AGUSTUS
UTAMA | BALIKPAPAN | POROS SELATAN | HUKUM DAN KRIMINAL | POLITIK | OLAHRAGA | PPU-PASER | ADVERTORIAL

POLITIK

Sabtu, 11 Agustus 2018 01:10
Medsos Memanas, Polri Aktifkan Satgas Nusantara

PROKAL.CO, JAKARTA  —  Jelang Pemilihan Presiden (Pilpres) membuat media sosial memanas. Polri berupaya mengantisipasi dengan mengaktifkan kembali Satgas Nusantara. Sehingga, hoax yang potensial memicu konflik bisa dicegah.

      Karopenmas Divhumas Polri Brigjen M. Iqbal menjelaskan bahwa media sosial memang mulai memanas sebagai dampak dari kian dekatnya pilpres. Namun, Polri telah bersiap untuk mengantisipasinya dengan memperkuat Satgas Nusantara. ”Meminimalisir atau menghilangkan upaya-upaya melawan hukum, seperti hoax,” ujarnya.

      Upaya menghalalkan berbagai cara untuk memenangkan salah satu pasangan calon tentunya tidak bisa dibiarkan. Bila ada pidana yang ditemukan, dipastikan penegakan hukum akan dilakukan. ”Ada juga upaya mencegah,” jelasnya.

      Yakni, dengan mengajak semua tokoh masyarakat, seperti tokoh agama dan militer untuk bisa mengajak masyarakat berpesta demokrasi. ”Namun yang santun dan sehat, jangan sampai mengorbankan NKRI,” ungkapnya.

      Menurutnya, kelompok-kelompok seperti Saracen telah dipantau. Polri telah bergerak sejak sebelum pendaftaran capres dan cawapres. ”Patroli siber sudah dilakukan,” terang jenderal berbintang satu tersebut.

      Kelompok semacam Saracen itu dipastikan tidak akan lepas dari pantauan. ”Tidak pernah kami lepas, kita lihat terus. Jangan sampai menimbulkan sesuatu,” paparnya.

      Menurutnya, setiap orang yang berkepentingan dalam pilpres juga sebaiknya menahan diri untuk menyampaikan sesuatu. Apalagi, bila berpoetensi memecah belah. ”walau hanya satu potong kalimat, bisa memecah belah. Kami berharap semua berkomitmen menjaga keutuhan NKRI,” paparnya.

      Sesuai pengalaman pilkada DKI Jakarta, muncul berbagai kelompok yang memproduksi informasi yang salah atau hoax. Tujuannya, untuk menjatuhkan salah satu calon kepala daerah. Iqbal mengakui mengambil pelajaran dari pilkada DKI Jakarta.

      Polri baru bisa mengungkap kelompok-kelompok tersebut pasca pilkada DKI Jakarta usai. Kini Polri mendapatkan tantangan untuk mencegah hal yang sama terjadi. ”Makanya itu, sebelumnya harus bersama mengantisipasi,” papar mantan Kapolrestabes Surabaya tersebut. (idr/jpg/cal)

loading...

BACA JUGA

Selasa, 20 Agustus 2019 11:11

Syahrudin dan Jhon Kenedi Bersaing Rebut Posisi Ketua

PENAJAM-Pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2019,  Partai Demokrat di Kabupaten Penajam…

Selasa, 13 Agustus 2019 09:32

Bawaslu Programkan Pendidikan Politik

PENAJAM-Tahapan Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 di Kabupaten Penajam Paser Utara…

Selasa, 13 Agustus 2019 09:30

Hendra Wahyudi Kandidat Ketua DPRD Paser

TANA PASER-Teka teki siapa yang diusulkan PKB untuk mengisi kursi…

Kamis, 08 Agustus 2019 10:00

Rizal : NasDem Siap Berkoalisi

BALIKPAPAN-Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi mengaku tidak mengetahui istrinya Hj…

Kamis, 08 Agustus 2019 09:56

Anggota DPRD Paser Terpilih Segera Ditetapkan

TANA PASER-Sebanyak 30 Anggota DPRD Kabupaten Paser terpilih periode 2019-2024…

Selasa, 06 Agustus 2019 10:29

Bawaslu Diminta Pertahankan Kinerja

BALIKPAPAN - Anggota Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) RI Fritz Edward…

Jumat, 02 Agustus 2019 10:43

Golkar Masih Buka Peluang Koalisi

TANA PASER - Tahapan pemilihan bupati (Pilbup) belum dimulai Komisi…

Jumat, 02 Agustus 2019 10:41

Fraksi Gabungan PAN-PBB Minta Kejelasan Bupati

PENAJAM - Fraksi Gabungan (PAN-PBB) DPRD Penajam Paser Utara (PPU)…

Selasa, 30 Juli 2019 10:20

Wajib Hukumnya Jaga NKRI

BALIKPAPAN- Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Dr Marsudi…

Kamis, 18 Juli 2019 11:16

KPU Ingin Regulasi APK Lebih Sederhana

BALIKPAPAN- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Balikpapan bersama Badan Pengawas Pemilu…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*