MANAGED BY:
SABTU
24 AGUSTUS
UTAMA | BALIKPAPAN | POROS SELATAN | HUKUM DAN KRIMINAL | POLITIK | OLAHRAGA | PPU-PASER | ADVERTORIAL

POLITIK

Sabtu, 13 Juli 2019 10:45
Jadikan Kota Madinatul Iman Seutuhnya
Abdul Rais

PROKAL.CO, Genderang perebutan kursi pimpinan di Balikpapan sudah dimulai. Beberapa tokoh telah menyatakan diri akan bertarung dalam Pemilihan Wali Kota (Pilwali) Balikpapan yang akan berlangsung pada 2020, tahun depan. Ada berbagai tokoh masyarakat dengan karakter yang berbeda-beda siap bertarung memperebutkan kursi pimpinan tersebut.

AHMAD RIYADI

NAMUN memang masyarakat harus cerdas memilih, sebab calon pemimpin terpilihlah yang akan membawa nasib kota Balikpapan ini ke depannya.

Dari sekarang pun para calon kandidat mulai memperkenalkan diri ke masyarakat secara persuasif. Namun bagaimana dengan karakter pemimpin yang akan datang? Apa yang harus dilakukan oleh para pemimpin tersebut untuk membawa kota Balikpapan lebih baik lagi ke depannya? Berikut wawancara Balikpapan Pos dengan Abdul Rais, Ketua GNPF Balikpapan.

Apa yang harus dilakukan calon pemimpin kota Balikpapan yang akan datang?

Pimpinan itu yang pertama harus amanah buat rakyat Balikpapan. Lalu karena kota ini sudah punya simbol Madinatul Iman, jadi imannya yang harus didahulukan. Kota Beriman, bersih, indah, aman dan nyaman itu semua slogan dari agama. Jadi menjadikan kota ini yang agamais. Jadi untuk majunya kota itu, tidak harus bermaksiat dan Allah SWT sudah menjanjikan kemajuan suatu zaman itu harus dibarengi dengan kemajuan iman seseorang. 

Apakah slogan kota Madinatul Iman sudah tercapai? Apa yang harus dilakukan untuk mewujudkannya?

Sebetulnya kan kalau tercapai ya belum, tapi akan sudah menuju ke sana. Memang diupayakan suatu penerapan hukum. Kalau sudah secara nasional melalui hukum undang-undang berarti di daerah melalui suatu perda. Ya tentang masalah melarang hubungan LGBT, nikah sedarah dan barangkali mewajibkan perempuan muslimah untuk memakai jilbab, terus perda merazia anak-anak diluar jam sekolah. 

Bagaimana dengan masalah kriminalitas yang cukup tinggi di Balikpapan? Termasuk masalah korupsi.

Masalah kriminalitas narkoba dan korupsi juga menjadi perhatian. Barangkali ada terobosan hukuman yang baru khusus di Balikpapan. Kalau hukuman secara nasional kan sudah diatur, nah di Balikpapan ada hukuman sendiri. Bisa hukuman adat atau hukuman agama. Misalnya dia dicambuk dan disaksikan banyak orang sehingga mempermalukan dan bikin dia agar jera. 

Kita tidak melihat masalah HAM, sebab kan tidak menjamin juga suatu negara itu bisa kondusif, yang penting tercipta suatu kenyamanan dan kedamaian bahwa kamu berperilaku kejahatan itu akan disaksikan banyak orang serta ada hukuman yang akan kamu terima.

Tingginya kriminalitas juga disebabkan faktor ekonomi. Apa yang harus dilakukan calon pemimpin terhadap masalah ini?

Sebetulnya terapkan sesuai anjuran agama yaitu sistem perekonomian syariah. Bukan kita nggak menghargai agama lain, hanya kalau menurut saya sudah sangat komplek dalam agama itu diatur.  

Banyak hal sebetulnya yang bisa kita lakukan termasuk memberikan kesempatan masyarakat Balikpapan untuk mendapatkan rumah syariah. Jadi terbuka dengan semua umat, tidak hanya untuk muslim saja, tapi umat lain juga. Jadi semuanya bisa merasakan. 

Sosok pemimpin seperti apa yang dibutuhkan di Kota Balikpapan?

Pertama dia mengerti masalah kondisi situasional, iklim, dan mengenal wilayah di Balikpapan. Orang itu harus asli Balikpapan, atau orang itu pernah bertempat tinggal minimal sudah 25 tahun. Pokoknya dia mengenal dan dikenal di Balikpapan, jadi dia punya hubungan emosional, punya kepedulian tinggi. Jangan sampai di luar daerah datang ke sini terus terpilih jadi wali kota tapi dia nggak tahu apa-apa di sini. Yang dia kejar hanyalah hajat atau kepentingan suatu kelompok atau golongan. 

Jadi ya bagaimana kita mau menggantungkan harapan kalau pemimpinnya bukan orang sini, nggak tahu apa-apa soal wilayahnya. Apalagi sampai bertentangan dengan slogan kota Balikpapan tadi, wah bisa jauh dari harapan itu. Makanya pemimpin itu yang berat pada saat dia mempunyai suatu kekuasaan ditangannya. Apa yang bisa dia perbuat tentang kemaslahatan umat, kepentingan umat, termasuk kemajuan daerah. Apalagi dengan sloga Balikpapan yang beriman, perilakunya harus seperti itu. (*/rus)

loading...

BACA JUGA

Jumat, 23 Agustus 2019 09:34

Sepakat Usung Kaharuddin Jadi Cabup Paser

TANA PASER– Setelah melalui komunikasi politik yang intens, akhirnya Partai…

Jumat, 23 Agustus 2019 09:33

Istirahat Sejenak dari Hiruk-Pikuk Politik

PENAJAM- Masa jabatan anggota DPRD Penajam Paser Utara (PPU) 2014-2019…

Selasa, 20 Agustus 2019 11:13

PDIP Targetkan Menang Pilkada Kaltim

BALIPAPAN -PDIP menargetkan untuk memenangkan pelaksanaan Pilkada serentak 2020 pada…

Selasa, 20 Agustus 2019 11:11

Syahrudin dan Jhon Kenedi Bersaing Rebut Posisi Ketua

PENAJAM-Pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2019,  Partai Demokrat di Kabupaten Penajam…

Selasa, 13 Agustus 2019 09:32

Bawaslu Programkan Pendidikan Politik

PENAJAM-Tahapan Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 di Kabupaten Penajam Paser Utara…

Selasa, 13 Agustus 2019 09:30

Hendra Wahyudi Kandidat Ketua DPRD Paser

TANA PASER-Teka teki siapa yang diusulkan PKB untuk mengisi kursi…

Kamis, 08 Agustus 2019 10:00

Rizal : NasDem Siap Berkoalisi

BALIKPAPAN-Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi mengaku tidak mengetahui istrinya Hj…

Kamis, 08 Agustus 2019 09:56

Anggota DPRD Paser Terpilih Segera Ditetapkan

TANA PASER-Sebanyak 30 Anggota DPRD Kabupaten Paser terpilih periode 2019-2024…

Selasa, 06 Agustus 2019 10:29

Bawaslu Diminta Pertahankan Kinerja

BALIKPAPAN - Anggota Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) RI Fritz Edward…

Jumat, 02 Agustus 2019 10:43

Golkar Masih Buka Peluang Koalisi

TANA PASER - Tahapan pemilihan bupati (Pilbup) belum dimulai Komisi…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*