MANAGED BY:
KAMIS
28 MEI
UTAMA | BALIKPAPAN | POROS SELATAN | HUKUM DAN KRIMINAL | POLITIK | OLAHRAGA | PPU-PASER | ADVERTORIAL

UTAMA

Minggu, 06 Oktober 2019 11:20
Penyelundupan Sembako dari Malaysia Masih Marak
DIAMANKAN: Petugas Ditpolairud Polda Kaltim saat mengamankan sembako ilegal yang diselundupkan dari Malaysia ke Indonesia.

PROKAL.CO, Masih banyaknya jalur-jalur tikus di wilayah perbatasan, khususnya di daerah perairan menjadi ladang para pelaku penyelundupan dari negara tetangga untuk memasukkan berbagai barang terlarang seperti narkoba, termasuk sembako.

Kegiatan tersebut tentu sangat merugikan pihak Indonesia dimana barang kebutuhan pokok tersebut masuk tanpa adanya pajak negara. Selain itu juga merugikan produsen lokal yang berada di wilayah perbatasan.

Hal tersebut terbukti berdasarkan pengungkapan dari jajaran Subdit Penegakan Hukum Direktorat Polisi Perairan dan Udara (Subdit Gakkum Ditpolairud) Polda Kaltim. Dimana pada akhir September lalu berhasil menggagalkan penyelundupan sembako asal Malaysia menggunakan kapal motor.

Kasubdit Gakkum Ditpolairud Polda Kaltim, Kompol Teguh Nugroho mengungkapkan, aktivitas penyelundupan tersebut sudah dipantau selama seminggu. Berdasarkan informasi masyarakat yang resah akan aktivitas itu, sehingga Subdit Gakkum Ditpolairud Polda Kaltim melakukan penyelidikan dan membuahkan hasil, dengan mengamankan seorang tersangka bernama Herman (38) selaku pemilik barang.

"Kami amankan di wilayah perairan Tanjung Batu, Kabupaten Berau yang menyelundupkan sembako. Kami juga amankan satu kapal KM Rehan Jaya 01. Setelah dilakukan pemeriksaan didapatkan barang bukti sembako berupa beras, cuka, dan makanan ringan yang berasal dari Malaysia," ungkap Teguh di Mako Ditpolairud Polda Kaltim.

Berdasarkan hasil keterangan pelaku bahwa penyelundupan tersebut kerap dilakukan. Dimana jalur laut digunakan sebagai lintasan penyelundupan sembako dari Tawau, Malaysia.

"Untuk tersangka juga merupakan residivis, pernah ditahan kasus yang sama 3 tahun lalu. Kerugian negara belum dipastikan, menunggu dari ahli. Rencana barang tersebut akan didistribukan di Berau dan wilayah Kaltim," sebutnya.

Teguh menuturkan, tindakan tegas dilakukan karena merugikan negara khususnya bidang pajak. Selain itu juga barang yang dibawa tidak melalui uji kesehatan oleh lembaga resmi di Indonesia.

"Penangkapan tersebut dilakukan karena berimplikasi terhadap perekonomian bangsa dan kehidupan sosial, salah satunya pajak yang tidak dibayarkan akibat penyelundupan, sehingga negara dirugikan. Kemudian tidak adanya kontrol terhadap bahan makanan tersebut, sehingga rawan bagi masyarakat untuk mengonsumsi, karena tidak ada standarisasi dari lembaga resmi Indonesia," bebernya.

Kerugian lain yang dirasakan khususnya warga Berau yakni akan mematikan produk lokal. "Tentu bisa menghancurkan produk lokal sehingga mengganggu perekonomian yang ada. Kita lakukan upaya tindakan tegas," tandasnya.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatan tersangka, petugas menjerat dengan Pasal 113 junto Pasal 57 ayat (2) dan atau Pasal 104 junto Pasal 6 Subsider Pasal 160 junto Pasal 24 ayat (1) Undang-Undang RI nomor 7 tahun 2014 tentang Perdagangan.

"Tersangka diancam hukuman maksimal 5 tahun penjara. Saat ini masih kami kembangkan terhadap pelaku lainnya yang menyelundupkan sembako," tutupnya. (pri/cal)

loading...

BACA JUGA

Sabtu, 18 April 2020 01:08

Pengetatan Sosial Tidak Efektif, Warga Masih Banyak Nongkrong

BALIKPAPAN - Sejak diberlakukannya pengetatan sosial alias pengurangan aktivitas kumpul-kumpul…

Sabtu, 18 April 2020 01:05

Kasus Terbanyak Corona, Balikpapan Belum Berani PSBB

BALIKPAPAN - Demi mempersempit penyebaran Covid-19 di tengah lingkungan masyarakat,…

Sabtu, 18 April 2020 01:04

Kurangi Ketergantungan Beras, Upayakan Penganekaragaman Pangan

BALIKPAPAN - Beras merupakan makanan pokok rakyat Indonesia. Penyeragaman konsumsi…

Jumat, 17 April 2020 12:39

KELAKUAN SAMA..!! Bapak Cabuli Anak Tetangga, Anak Cabuli Pacar

PENAJAM - Heboh, terungkap keluarga cabul. Ayah dan anak di…

Jumat, 17 April 2020 12:30

Tertulis Bahan Kimia, Ternyata Daging Babi

BALIKPAPAN - Pejabat Karantina Hewan Balikpapan melakukan penahanan terhadap daging…

Kamis, 16 April 2020 10:17

Pasien Covid-19 Bandel, Jalan-Jalan sambil Rekam Pasien Lainnya, Ini Tindakan RSUD

PENAJAM - Direktur RSUD Ratu Aji Putri Botung Kabupaten Penajam…

Kamis, 16 April 2020 10:09

Dua Pria Ditemukan Sudah Tak Bernyawa

BALIKPAPAN - Dua pria ditemukan dalam kondisi meninggal dunia di…

Senin, 13 April 2020 12:31

Anggota Dewan Ini Bilang Bantuan Pemkot Terkesan Lambat

BALIKPAPAN - Sudah sekitar sebulan lebih penyebaran corona virus disease 2019…

Senin, 13 April 2020 12:30

Gas Langka, Maling Tabung Gas Tambah Berani

BALIKPAPAN - Pasca diberlakukannya pengetatan social, akhir-akhir ini warga mengeluh…

Sabtu, 11 April 2020 13:12

Penutupan Bandara dan Pelabuhan Kewenangan Kementerian Perhubungan

BALIKPAPAN - Untuk mengantipasi dan membatasi warga luar yang masuk ke…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers